Kesehatan

Terapi Shockwave Tampil Efektif Untuk Perawatan Neuroma Morton

Neuroma Morton adalah saraf yang meradang yang menyebabkan rasa sakit, kesemutan dan mati rasa pada bola kaki. Banyak yang mengeluhkan kaus kaki yang bergerombol di bawah bola kaki, sementara yang lain mengeluh berjalan di atas benjolan, kerikil besar, atau kabel lampu. Beberapa menggambarkan “dentingan”, seperti senar gitar, di bola kaki mereka. Rasa sakit bisa tumpul di bola kaki atau bisa menjalar, listrik, kesemutan atau terbakar dan menembak ke jari kaki ke-3 dan ke-4. Rasa sakitnya diperparah dengan sepatu ketat, pengobatan nyeri saraf siatik berdiri, berjalan, bukit dan tangga dan umumnya lega dengan istirahat dan melepas sepatu.

Perawatan awal untuk neuroma Morton adalah menghilangkan faktor-faktor yang mungkin menyebabkan atau memperburuknya. Dalam banyak kasus, sepatu ketat kram jari kaki dan menekan saraf, menyebabkan iritasi, peradangan dan rasa sakit. Pronasi berlebihan menyebabkan ketidakstabilan kaki depan dan gerakan berlebihan dari tulang panjang di kaki. Jenis mekanika kaki yang tidak normal ini, dikombinasikan dengan sepatu yang lembut dan fleksibel dapat menyebabkan neuroma.

Icing bola kaki dua kali sehari selama 15 menit dan / atau kontras antara panas dan dingin selama 30 menit setiap hari akan membantu mengurangi peradangan. Obat anti-inflamasi, seperti ibuprofen atau naproxen, juga dapat mengurangi peradangan dan rasa sakit. Pad neuroma akan membantu menyebar tekanan kaki depan, mengurangi iritasi pada saraf. Suntikan steroid dan suntikan sclerosing saraf juga dapat digunakan.

Ketika terapi konservatif gagal, operasi dianjurkan. Pembedahan melibatkan melepaskan ligamen yang memberi tekanan pada saraf atau mengangkat neuroma. Ketika neuroma diangkat, mati rasa permanen di jari-jari kaki akan terjadi, tetapi fungsi jari tidak terpengaruh.

Dalam sebuah studi baru yang diterbitkan dalam Journal of American Podiatric Medical Association, para peneliti menemukan terapi shockwave ekstrakorporeal sebagai pengobatan yang aman dan efektif untuk neuroma Morton. Terapi Extracorporeal shockwave (ESWT) adalah perawatan yang mengarahkan gelombang suara yang kuat pada area cedera. Gelombang suara menciptakan getaran yang menyebabkan mikrotrauma ke jaringan.

Tubuh merespons dengan menciptakan pembuluh darah baru dan mengirimkan faktor penyembuhan dan sel-sel inflamasi ke daerah tersebut untuk merangsang proses penyembuhan alami. ESWT telah digunakan untuk pengobatan batu ginjal selama bertahun-tahun. Pada tahun 2000, FDA menyetujui ESWT untuk pengobatan plantar fasciitis kronis, suatu kondisi yang menyakitkan pada tumit. ESWT saat ini tidak disetujui untuk perawatan neuroma.

Dalam studi ini, para peneliti membagi dua puluh lima pasien dengan neuroma Morton, tidak responsif terhadap setidaknya delapan bulan terapi konservatif, ke kelompok perawatan aktif atau kelompok perawatan palsu. Kedua kelompok dibawa ke ruang prosedur dan diberikan sedasi intravena dan anestesi lokal. Kelompok perlakuan aktif menerima terapi shockwave ekstrakorporeal dan kelompok pura-pura tidak menerima pengobatan.

Pada 12 minggu setelah prosedur, terapi pengobatan syaraf kejepit kelompok dengan terapi shockwave ekstrakorporeal mengalami pengurangan rasa sakit yang signifikan dibandingkan dengan kelompok perlakuan palsu. Komplikasi potensial yang terkait dengan terapi gelombang kejut ekstrakorporeal meliputi memar, nyeri, bengkak, kerusakan saraf, dan perdarahan, tetapi kejadiannya kurang dari 1%. Hasil penelitian ini menggembirakan dan ESWT dapat terbukti menjadi alternatif pengobatan yang efektif untuk operasi. Tapi, ini adalah penelitian kecil dan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengevaluasi keamanan dan kemanjuran terapi shockwave ekstrakorporeal untuk pengobatan neuroma Morton.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *